Friday, October 21, 2011

BUNGA-BUNGA CINTA.....6


“Mak…ooo…mak” aku menjerit memanggil mak aku , aduss!! apahallah pekak pulak mak aku hari ni kemana sajalah dia pergi.Mak …ooo…mak, cepatlah sikit.”aku melaung lagi ala-ala tarzan gitu.

“Ya Allah ada apa hal ni Zul terjerit macam monyet kena belacan aje, gila ke apa kau ni,hah.” Tengking mak aku sambil tercungap-cungap menahan nafasnya.

“Mak! Gadis tu dah setuju dan sekarang ni jangan cakap bayak mak pergi minta tolong sedara-sedara mak untuk siapkan segala barang hantaran sebab lusa kita nak pergi meminang gadis tu, saya nak naik atas nak mandi lepas tu saya nak pergi beli cincin kat bandar.” Aku pun berlalu dari situ tanpa sempat untuk memberi laluan pada mak aku untuk bercakap.

“Eh! Nanti dulu Zul, sapa budak tu,” mak melaung kearah aku yang dah menghilang ke dalam bilik air. Pertanyaan mak tu aku biarkan berlalu seperti berlalunya air pancuran yang aku sedang mandi ni.

Tepat lepas zohor aku dan rombongan meminang pun pergilah kerumah Aishah. Dari jauh aku dah nampak Aishah dan ayahnya sedang menunggu kedatangan kami semua. Aku tersipu-sipu malu maklumlah mana ada dibuat orang lelaki pergi kerumah bakal tunang kan. Mak aku mencuit bahu aku seolah-olah nak mengatakan sesuatu tapi aku buat dek aje sambil-sambil tu aku control macho beb!!.

“Assalamualaikum…”Wah serentaklah pulak .

“Waalaikumussalam…eh! Ramainya datang. Hah apa-apa hal pun naiklah dulu kerumah janganlah malu-malu.” Wah!! melihat pada sambutan yang diberikan aku confirm 101% yang ayah Aishah sudi terima aku sebagai menantunya.

“Ada apahal yang datang ramai-ramai ni rasa seram pulak, Aishah buatkan air.” Aishah berlalu dari situ menuju kedapur sambil mata aku mengekori setiap langkah Aishah.

“Kami datang ni ada hajat, nak menyunting bunga di taman ,”Mak ngah aku memulakan bicara dengan kiasan yang begitu mendalam tapi ayah Aishah bukan jenis yang duduk kelas sastera sebab dia langsung tak tahu pasal kiasan.

“Nak memetik bunga? Maaflah saya tak tanam pokok yang berbunga pokok paku pakis tanduk rusa adalah, itupun baru aje nak hidup. “ Tersengih-sengih ayah Aishah menuturkan kata yang tak berapa lawak langsung kat telinga aku, aku pulak dah berpeluh habis. Apa punya bengaplah orang tua ni.

“Tak, maksud saya, kami datang ni nak meminang Aishah untuk anak sedara saya si Zul ni, setuju.” Mak ngah aku cepat-cepat membetulkan salah faham tadi.

“Nak pinang Aishah, biar betul ni, pasti ke ni.” Tanya ayah Aishah ragu-ragu sambil melurut janggut yang cuma sejemput tu.

“Hah! Betullah, Aishah pun dah setuju, kan Aishah.” Kebetulan Aishah sampai kedepan sambil menatang air minuman, nyaris-nyari terjatuh,Aishah letak minuman tu dan berlalu dari situ sambil menangis, apahallah pulak confius aku ni.

“Macam ni tuan, puan, makcik, pakcik saya rasa ada salah faham kat sini, rumah saya ni takde anak dara hanya kami berdua aje,” begitu teratur sekali ayah Aishah menuturkan kata-katanya. Takde anak dara habis tu takkanlah Aishah tu…..tak..tak..tak mungkin.

“Kalau takde anak dara habis Aishah tu sapa? Mungkin pakcik tak suka saya jadi menantu pakcik sebab tulah pakcik cakap macam tu.” Aku mengukuhkan lagi kedudukan aku yang dah separuh gabra ni.

“Oooo… pasal tu, sebenarnya Aishah ni isteri saya yang ke-4 kami baru aje berkahwin 3 bulan yang lepas, jadi apa yang berlaku mungkin ada salah fahamnya maklumlah perbezaan umur kami memang ketara, minta maaflah semua atas susah payah datang.”

“APA??? ISTERI???? TIDAK!!!!!!!.....” malunya aku mana aku nak sorok muka aku ni hah, aku rasa beribu-ribu tan metric bunga-bunga cinta yang aku impikan menghempap kepala aku, muka aku rasa macam di lenyek oleh steamroll.

Paling sakit hati bila terdengar nyanyian gedik dari mak aku menyanyi kan lagu misha omar.....

‘bunga2 cinta...

Layu di pusara...’


Habis dahhhhhh.....

6 comments:

Tihara said...

hak3...adoi3..haa sampai beradoi, gelak guling2 akk bc cerpen ni.. cerpen ni kretif bin ajaib betul la beb..tk sangka ending nya gitu..
letih nya gelak byk sgt td...

eita said...

relak kak...ha3...
kan dah cakap citer merapu...akak tak cayer..kih3..

Qhaifa Nur said...

salam singgah & perkenalan

dah follow jom follow back
qhaifanurin.blogspot.com

atuk said...

Assalamualaikum Eita

amboiiii
hebat pakcik tu.... he he

Wassalam

eita said...

qhaifa...
tima kasih sebab singgah sini

eita said...

waalaikumussalam....
memang hebat....keh3

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...